Menangkal Virus ala Permainan Game

By | 6 March 2020

Bagaimana kabar awal tahun 2020 ? Seperti yang kita tahu, di awal 2020 ini ada kasus yang lagi marak-maraknya sampai mendunia, apalagi kalo bukan Virus Corona. Virus Corona atau dengan nama ilmiahnya Covid-19 (Coronavirus Disease) telah menyebar ke seluruh dunia layaknya wabah penyakit seperti di film-film itu. Virus yang menyerang sistem pernafasan ini sebenarnya hampir mirip seperti virus Influenza. Di sini aku tidak akan lebih detail mengenai Virus Corona itu sendiri, tapi aku mau berbagi sedikit tentang bagaimana menghadapi serang virus semacam ini, berdasarkan pengalaman hidup aku tentunya.

Sedikit banyak flashback ke masa lalu, di mana aku masih menempuh pendidikan SMA. Aku inget betul waktu itu pernah ngalamin pilek, tapi pileknya tuh nggak sembuh-sembuh. Pilek ini bertahan hampir selama 6 bulan lamanya, wow sekali ya 😮 ..Lalu semasa kuliah, pernah juga pilek lama namun kali ini agak berbeda dengan sebelumnya, aku minum obat influenza supaya cepat sembuh. Oh iya waktu SMA tadi, nggak pernah minum obat sama sekali karena kuanggap hal tersebut cuman masalah sepele. Pada jaman kuliah ini, obat yang diminum juga obat yang dijual bebas di toko, jadi bukan obat dari dokter langsung. Pengalaman menunjukkan, minum obat ini 3 kali sehari, pilek berangsur reda 3-5 hari.

Memasuki masa-masa kerja, secara tidak sengaja aku lihat ada teman yang lagi pilek, dan selalu membawa yang namanya Vitamin C, ntah itu 1000 mg atau 500 mg. Dari situ aku mulai melakukan penelitian dan analisis ilmiah terkait hubungan antara pilek, Vitamin C, dan obat pilek. Cara menelitinya, dengan membandingkan kondisi tubuh ketika melawan penyakit dengan permainan di komputer 😛

Pilek terjadi ketika daya tahan tubuh rendah. Kondisi ini mutlak terjadi. Aku umpamain, di dalam tubuh kita itu ada semacam tentara perang, dalam hal ini antibodi, yang tugasnya menjaga tubuh dari serangan musuh, dalam hal ini bisa virus, bakteri, racun, dan lain-lain. Ketika musuh menyerang, ada 2 pilihan yang bisa diambil:

  1. Strategi pertama, kita lengkapi tentara perang kita dengan berbagai macam persenjataan. Kalau main game nih, istilahnya kita upgrade tentara kita, bisa dari armor, senjata, max healthy, max power, dan sebagainya. Nah, upgrade di sini bisa dianalogikan kita minum multivitamin untuk meningkatkan daya tahan tubuh kita sehingga lebih powerful ketika menghadapi penyakit yang masuk ke dalam tubuh. Aku sendiri biasanya minum vitamin C rendah asam sehari tiga kali ketika gejala-gejala pilek atau batuk sudah mulai terasa, biasanya ditandai dengan rasa tidak nyaman di tenggorokan. Aku pilih yang jenisnya rendah asam karena aku punya riwayat sakit magh, jadi minum vitamin C yang notabene asam jadi lebih aman. Strategi ini mengandalkan tentara atau antibodi dalam tubuh kita sendiri untuk melawan penyakit, sehingga mereka akan semakin kuat dan terlatih ketika menghadapi penyakit lain yang akan datang, kalau dalam game istilahnya nambah EXP Kelemahan dari strategi ini adalah, untuk menambah EXP atau kekuatan antibodi tubuh, dibutuhkan waktu yang cukup lama dan harus bersabar dan bersabarrr :mrgreen: …Namun ketika antibodi tubuh sudah kuat, dia akan kuat seterusnya untuk melawan penyakit. Pengalamanku ketika sakit pilek dan hanya minum vitamin C, pilek atau batuk sembuh 3-5 hari dan sembuh total sekitar seminggu.
  2. Strategi kedua, kita datangkan tentara dari negeri lain untuk membantu tentara perang kita menghadapi musuhnya. Mendapatkan tentara dari negeri lain ini bisa dianalogikan dengan meminum obat-obatan kimia ketika kita sakit. Kelebihan strategi ini adalah musuh atau penyakit dapat diusir lebih cepat dan bisa dikatakan instan, biasanya dalam waktu 1 – 2 hari langsung sembuh. Strategi ini tentunya punya kelemahan juga, yaitu tentara atau antibodi dalam tubuh kita sendiri tidak terlatih untuk melawan penyakit yang masuk dan terbiasa tergantung bantuan dari tentara lain atau obat-obatan yang diminum. Dalam jangka panjang tentu hal ini tidak baik, karena sistem kekebalan tubuh kita jadi tidak bagus. Apalagi tergantung dengan obat-obatan kimia juga tidak baik untuk organ tubuh seperti ginjal. Kita jadi lebih gampang terkena penyakit.

Itulah strategi yang bisa kita pilih ketika terkena penyakit bervirus seperti batuk atau pilek. Lalu, pilihan mana yang terbaik? Menurut pengalamanku, coba dulu strategi pertama yaitu minum vitamin atau bisa juga obat herbal atau jamu untuk meningkatkan kekebalan tubuh, lakukan ketika gejala-gejala seperti flu sudah terasa. Apabila dalam waktu 3 hari tidak mereda juga, baru minum obat-obatan kimia. Aku sendiri ketika minum obat, biasanya tidak sesuai petunjuk dalam arti apabila diminta minum sehari 3 kali, awal-awal hanya aku minum sehari sekali. Bila sakit tidak kunjung reda juga, baru minum obat sesuai petunjuk di bungkusnya.

Kok ribet banget ya, pas sakit flu gak langsung minum obat aja biar sembuh ? Ya itu semua pilihan kawan, apabila kondisi kalian memang mengharuskan cepat sembuh, maka segera minum obat menjadi pilihan utama. Namun bila kondisi masih memungkinkan, cobalah untuk meningkatkan daya tahan tubuh dulu dengan minum vitamin, jamu, atau lainnya sehingga memberi kesempatan ke tubuh kita untuk dapat bertahan sendiri menghadapi penyakit sehingga kedepannya tubuh kita bisa kebal penyakit itu. Apalagi pas musim virus Corona ini, menurutku meningkatkan daya tahan tubuh menjadi pilihan utama. Jangan lupa jaga pola makan, istirahat yang cukup, olahraga kalau sempat 😆 . Selamat mencoba meningkatkan kemampuan tentara-tentara di dalam tubuh kalian yaa….

Leave a Reply

Your email address will not be published.