Opo tumon ???

Finger, tindis (baca:pencet) logo warna hijau, bales pesen chat temen. Suddenlyyy (bacanya pake nada Yesterday-nya The Beatles) terketiklah itu kata-kata aneh bin ajaib

Opo tumon

Serius, entah dari mana itu kata bisa melintasi pikiranku. Kata-kata yang bahkan udah berpuluh-puluh tahun yang lalu terakhir aku ucapkan, eh bukan, terakhir aku pikirkan karena aku gak inget pernah ngomong kayak gitu, nulispun juga nggak pernah. Opo tumon, begini nih sejarahnya.opo tumon

Dulu pas jaman SD aku beberapa kali main ke rumah nenekku di kota yang selalu dapet nilai 7 waktu ujian, yap betul sekali itu adalah Salatigaย ๐Ÿ˜‹. Kalau di bilang kota, waktu dulu sih aku selalu nyebutnya desa karena masih banyak hutan-hutan dan sepi penduduk. Memang sih rumah nenek ini bukan persis di kotanya, tapi lebih ke kecamatan yang agak jauh dari kota. Nanti kapan-kapan aku cerita pengalaman di rumah nenek ya, sekarang kembali fokus ke Opo Tumon

Continue reading

Telolet lagi

Pulang kerja, ambil motor di parkiran. Parkiran motor di tempat kerjaku ini deket banget sama jalan raya. Pas lagi mau pakai helm, eh ada truk lewat. Karena macet, dibunyiin dong klaksonnya. Tebak suara apa, teloleeettt…. Eh tunggu dulu, tapi telolet yang ini lebih update lho, telolet paka nada nyanyian Baby Shark. Jadi bunyinya “teeloooletloletloletlolet teloletloletloletlolet teloleeettttt”. Pasti tu yang punya truk sering nemenin anaknya nonton acara anak-anak..hahahaha….

Tap Tap Kerjaan Numpuk

Minggu ini kerjaan full tiada henti. Efek akhir tahun mungkin ya, jadi semuanya harus selesai sesuai deadline. Dari hari senin sampai hari ini yang tercatat Kamis, 14 Desember 2017, masih aja ada kerjaan yang belum kelar. Sampai beberapa kali harus inget kerjaan mana yang belum diselesein. Biasanya juga sampe bingung apa yang mesti dikerjainย  :mrgreen:

Roda pekerjaan pasti berputar

Kewajiban, Beban, Keadilan

Masih teringat pelajaran waktu di tingkat sekolah dasar ( atau menengah pertama? antara itulah)..yap, Hak dan Kewajiban. Guru kita berkata, tunaikan kewajiban dulu baru kamu bisa minta hak mu. Jadi kalau ibu nyuapin anaknya, itu hak apa kewajiban hayooo..(haakkemmm ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚)

Kewajiban memang identik sama tanggungjawab di manapun dan aktifitas apapun yang kita lakuin. Ambil aja contoh kecil waktu kerja di kantor. Ngomongin kantor pasti identik dengan kerjaan numpuk gak selese2 kan ya ๐Ÿ˜… tapi klo dikerjain ya pasti selesai juga..apa iyaaa..???

Pekerjaan, tergantung kita anggep itu amanah atau beban, ujung2nya harus kita pertanggungjawabkan

Kayaknya kelamaan kerja di badan keuangan satu ini, bikin dikit2 nulis pertanggungjawaban, ya maap keseringan ngarang temuan waktu ngaudit ๐Ÿ˜‹

Bukan, bukan bermaksud mengeluh pada pekerjaan yang sedang ada. Kalau kita lihat judul tulisan ini, ada satu kata yang belum pernah muncul. Yap, keadilan.

Continue reading

Hujan

Hujan adalah anugerah, berkah dari tuhan yang sepatutnya kita syukuri..kapanpun datangnya, timing tepat atau tidak tepat..

Seperti malam ini, berangkat ke masjid sudah gerimis. Pas masuk rakaat pertama langsung bress dueress sekali hujan sampai shalat Isya selesai. Baru bisa pulang setengah jam setelahnya, dan untung bawa mantel hujan di motor ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Karena hujan adalah anugerah yang patut disyukuri kapanpun datangnya

Datang juga hari senin

Di mulai dengan absen masuk kantor tepat pukul 8 titik nol nol lebih 38 detik. Sebenernya yakin nggak telat, cuman di jalan banyak kena macet plus lampu merah beberapa kali jadinya mepet banget absennya.

Setelah absen, lanjut sarapan bareng istri. Menu andalan dipagi hari, bubur Amsterdam plus sate telur burung puyuh. Di sini kayak pindah kantor soalnya banyak temen-temen yang makan bubur juga.

Balik kantor, langsung nggosip masalah banpol ditambah ada revisi-revisi gak penting lainnya. Lagi asik ngerjain banpol, temen-temen dari Enrekang datang konsultasi.

Dan sampai sekarang belum sempet makan siang, laperrr…eh nggak juga ding, soalnya udah diganjel Markobar 2 iris.